15 April, 2016

Wawancara Eksklusif YAB Perdana Menteri Najib Razak Bersama Stesen TV Indonesia


Tonton rakaman penuh Wawancara Eksklusif YAB Perdana Menteri Najib Razak dalam Program iTalk, di mana beliau berbicara mengenai hubungan Malaysia-Indonesia, menangani ancaman pengganas, kesediaan untuk mewujudkan Masyarakat Ekonomi ASEAN dan banyak lagi. – Admin

Part 1

Part 2

Part 3

Transkrip:

Arya Sinulingga (AS): Indonesia adalah salah satu negara di ASEAN, dan negara-negara ASEAN saling mempengaruhi, dan salah satu negara yang besar pengaruhnya terhadap ASEAN adalah Malaysia.

Dan saat ini saya Arya Sinulingga mempunyai kesempatan untuk berbincang dengan lebih jauh dengan Perdana Menteri Malaysia, Bapak Najib Razak.

Kita berbincang mengenai kondisi terrorist di kawasan ASEAN. Indonesia saat ini ada 10 orang nelayan Indonesia yang ditangkap oleh Abu Sayyaf.

Ini kira-kira pengalaman Malaysia dahulu ketika ada ditangkap oleh Abu Sayyaf, apakah ada negosiasi juga di Malaysia terhadap Abu Sayyaf?

Dato’ Seri Najib Razak (NR): Ada dua jenis ancaman terrorisme, satu yang berbentuk ideologi, dan ini lebih berpandu kepada ideologi IS, dan tindakan mereka dan motivasi mereka itu berlainan.

Ada satu lagi kumpulan Abu Sayyaf, mereka ini kita gelar sebagai kidnap for ransom. Maknanya mereka melakukan sesuatu, motivasinya ialah material, wang, untuk mencari wang.

Jadi mereka akan menggunakan kesempatan untuk menculik warganegara Malaysia dan Indonesia. Kita punya pendirian adalah sebagai sebuah kerajaan, kita tidak ada apa-apa dealing, tidak ada negotiations.

Tetapi kita menyerahkan kepada pihak individu, swasta untuk menentukan apa tindakan yang patut mereka lakukan.

Sebagai sebuah kerajaan, tidak wajar bagi kita terlibat dalam proses negosiasi dan rundingan dan sebagainya.

AS: Malaysia pernah ada korban juga ya?

NR: Ya ada seorang, Bernard Then baru-baru ini telah dibunuh, dipenggal kepalanya oleh kumpulan tertentu di sana, dan mereka ini akan melakukan untuk dijadikan sebagai example, sebagai contoh dari semasa ke semasa.

AS: Kelmarin, beberapa bulan yang lalu, Indonesia juga diserang terrorist di jantung Indonesia, dekat istana negara Indonesia. Khabarnya ini ISIS juga yang bermain di sana.

Kelmarin juga kita lihat bahawa di Malaysia ada beberapa orang ditangkap, salah-satunya polisi juga katanya?

NR: Kita punya polisi, kita mesti melakukan sesuatu dalam bentuk pre-emptive. Kalau sesuatu telah berlaku dalam bentuk letupan ataupun pembunuhan, dan kita ambil tindakan untuk menangkap mereka ataupun membanteras mereka, tetapi nyawa sudah terkorban, harta sudah musnah.

Jadi polisi kita adalah untuk melakukan sesuatu dalam bentuk pre-emptive, pencegahan. Lebih baik kita tahan mereka, tangkap mereka setelah kita tahan mereka, kita sudah cukup bukti bahawa mereka ini akan melakukan sesuatu tindakan dalam bentuk keganasan yang boleh mengorbankan nyawa dan harta, maka kita bawa mereka ke mahkamah, biar mahkamah yang menjatuhkan hukuman ke atas mereka.

AS: Sudah berapa orang yang ditangkap dari IS di sini?

NR: Setakat ini melebihi 140 orang. Dan oleh kerana dasar kita, pre-emptive ini, setakat ini tidak ada apa-apa insiden yang berlaku dalam bentuk letupan bom dan sebagainya.

AS: Itu saya, kita kagum juga dengan Malaysia kerana mereka menahan, tidak pernah ada letupan seperti itu, kerana kami cukup mengalami hal yang seperti itu, dan cukup menggerunkan.

NR: Saya mengesyorkan, saya beri pandangan kepada Pak Jokowi dan kepada beberapa pemimpin Indonesia harus ada perundangan yang hampir sama dengan Malaysia. Supaya kita boleh mencegah sesuatu sebelum ia berlaku.

AS: Pencegahan bermula dari perundangan itu ya?

NR: Dari perundangan, dari segi tindakan pihak polis terutama sekali kumpulan perisikan kita yang dapat maklumat lebih awal lagi dan mereka boleh bertindak.

Cuma dalam bentuk perundangan itu dia ada proses, proses itu ditentukan oleh mahkamah. Jadi tidak boleh berlaku sesuatu salah guna kuasa.

AS: Dari 140 orang IS yang ditangkap di Malaysia itu, apakah ada perkaitan dengan IS yang di Indonesia juga?

NR: Setakat ini cara langsung tidak ada tetapi ada juga 1-2 orang yang dikatakan cuba berhubung antara satu sama lain, ada juga.

Tetapi pada umunya, pengaruhnya datang dari IS di Timur Tengah.

AS: Dulu terrorist di Indonesia ternyata adalah orang Malaysia juga, apakah sampai hari ini masih ada, apakah ini satu jaringan besar yang terbangun?

NR: Yang dulu berlaku itu sebab pengaruhnya dari orang seperti Abu Bakar Bashir yang pernah tinggal di Malaysia, itu puncanya. Dia mempengaruhi Nordin Mat Top menjadi anak buahnya. Jadi kita tak boleh membeza dari segi kedua-dua negara, sebab ancaman terrorisme ini tidak mengenali sempadan. Jadi amat wajar sekali, amat patut sekali kita bekerja dengan seerat-eratnya.

AS: Apakah sudah ada hubungan kerjasama antara Malaysia dengan Indonesia untuk masalah terrorist ini?

NR: Kita punya kumpulan polis dan kita punya perisikan memang saling bertukar-tukar maklumat, ada operasi bersama pun yang dilakukan.

AS: Kemudian, permasalahan-permasalahan yang ada di Indonesia, kita tahu bahawa kami saat ini sedang membangun, tapi ada penurunan juga terhadap ekonomi kami. Apakah di Malaysia juga terjadi penurunan ekonomi seperti kondisi di Indonesia?

NR: Kita memang ada sebab external conditions, luaran itu hampir sama, sama ada Malaysia atau Indonesia ataupun negara lain, kita berdepan dengan ekonomi dunia, faktor-faktor seperti penurunan harga minyak yang begitu mendadak sekali, penguncupan ekonomi China, dan kemungkinan interest rate dinaikkan di Amerika Syarikat.

Semua ini faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi ekonomi Malaysia dan Indonesia. Dan soalnya kita tak boleh kawal external factors tetapi kita boleh membuat sesuatu untuk memperkukuhkan apa yang kita sebut sebagai national resilience, domestic economy resilience dan dasar-dasar yang boleh membuat adjustment berdasarkan kepada faktor luaran.

Itulah yang kami telah lakukan di Malaysia agar kesan external yang saya sebutkan tadi tidaklah begitu memberi kesan yang begitu mendalam kepada rakyat.

AS: Di Indonesia ada penurunan juga pertumbuhan ekonominya, di Malaysia juga terjadi? Dan ini bagaimana langkah Malaysia untuk mengatasi perubahan ini?

NR: Tahun sudah kita mencapai kadar pertumbuhan 5 peratus, tahun ini kita jangka antara 4-4.5 peratus. Yang penting ini ialah bagi kita untuk menentukan fundamentals kita. Fundamentals mestilah kita perkukuhkan. Apa dia fundamentals kita, termasuklah kita punya dasar fiskal kita, maknanya umpamanya kita punya perbelanjaan kita, hutang negara kita, insentif-insentif yang kita berikan, reserve kita, monetary policy kita, semuanya mestilah kita lakukan ke arah fiskal konsolidasi dan monetary policy yang boleh membantu ke arah merangsangkan ekonomi domestik.

AS: Untuk penguatan industri lokalnya sendiri, Malaysia bagaimana langkah-langkahnya, kerana kami di Indonesia kadang serangan-serangan dari modal besar luar dan barang-barang dari luar itu membuat kita harus menjaga supaya defisitnya itu tidak begitu tinggi. Bagaimana dengan Malaysia?

NR: Kita mesti tentukan daya saing kita, makna kita mesti cuba untuk tingkatkan eksport kita dan kita patut melihat kepada peranan SMEs, small and medium enterprise. Bukan sahaja dari segi export market tapi bila kita mempunyai e-pelaburan, katalah MNC multinational melabur di Malaysia, kita cuba galakkan MNC itu membeli daripada vendor-vendor SMEs tempatan, jadi sudah ada apa yang dikatakan backward-linkage dengan local economy.

Kedua, kita mesti lihat kepada infrastruktur dan logistik. Sebab kalau mereka nak invest di Malaysia ataupun di mana-mana negara, infrastruktur itu penting, logistik itu penting, dan juga soal broadband, insentif itu penting, termasuk insentif cukai dan sebagainya.

AS: Tapi kami lihat di Malaysia, kalau orang luar masuk investasi ke Malaysia itu sangat berat, bererti harus memenuhi sesuatu hal-hal yang untuk menguntungkan lokalnya itu, bagaimana itu?

NR: Ya kita mesti ada imbangan, maknanya siapa yang invest mesti menentukan bahawa mereka akan dapat pulangan yang menggalakkan. Dan kini mereka akan memilih antara beberapa lokasi. Mereka akan melihat bagaimana potensi di Malaysia berbanding dengan di Mexico, berbanding dengan negara-negara lain, bukan sahaja di rantau ini, tetapi di seluruh dunia.

Jadi kita mesti melihat competitive advantage kita berbanding dengan lokasi dan negara-negara yang lain.

AS: Bagaimana dengan politik di Malaysia, kami di Indonesia sangat melihat akhir-akhir ini banyak sekali perubahan politik di Malaysia, dan kami mahu tahu bagaimana gambaran politik di Malaysia?

NR: Hakikat sebenarnya, politik di Malaysia ini stabil. Apa yang mereka lihat itu saya anggap sebagai noise-level. Noise-levelnya agak tinggi sekarang. Tapi hakikatnya, fundamentals-nya ada stabiliti, sebab untuk melakukan sesuatu perubahan di Malaysia ini perlu berpandu kepada perlembagaan dan the rule of law.

Perlembagaan kita dengan jelas menyatakan bahawa sesiapa yang ada

majoriti dalam dewan parlimen, maka dia menubuhkan kerajaan, dia menjadi Perdana Menteri, dan kita ada sistem parti, bermakna siapa yang menjadi presiden kepada parti, dalam hal Malaysia ini presiden kepada parti UMNO, sebab UMNO merupakan parti yang terbesar dari segi politik, maka dia juga menjadi Perdana Menteri.

Kita tidak boleh menukar kerajaan melalui demonstrasi jalanan, tetapi kita tetap pegang kepada demokrasi. Demokrasi memberi hak kepada rakyat memilih kerajaan sekali dalam masa 5 tahun.

Kalau menukar melalui demonstrasi jalanan jadi demo-crazy. Kita tidak mahu demo-crazy. Indonesia sudah melalui proses sedemikian, Indonesia pun cuba patuh pada perlembagaan, sebab kalau kita tengok kesan daripada Arab Spring-nya, kesudahannya apa?

Kesudahannya tidak yang diimpikan. Yang rahmat ataupun political divident tidak sepertinya, jadi kita mesti ada rasa yang penuh tanggungjawab, dengan pemikiran yang rasional, bahawa kita mesti berpandu kepada perlembagaan, rule of law, tapi tetap berpaksi kepada prinsip demokrasi di mana rakyat ada hak memilih kerajaan setiap 5 tahun sekali.

AS: Kami juga melihat bahawa kali ini UMNO sangat solid, bagaimana Bapak bisa mensolidkan UMNO?

NR: UMNO memang kukuh, dan kita ada struktur yang begitu established, itu satu. Maknanya boleh dikatakan setiap kampung ada cawangan UMNO, ranting UMNO sudah ada. Dan kita sebagai sebuah parti mempunyai keahlian lebih kurang hampir 3 juta bilangannya jadi sudah ada sistem kita yang agak teratur, tersusun.

Namun sebagai pemimpin utama dalam UMNO, saya sentiasa mendampingi pemimpin-pemimpin UMNO bukan sahaja di peringkat nasional, tetapi di peringkat negeri dan peringkat bahagian.

Mungkin saya ada sedikit kelebihan sebab saya sudah dalam politik selama 40 tahun. Jadi, teman-teman saya ini saya sudah kenal sejak dulu lagi. Jadi mereka tak asing kepada saya, malah menjadi sahabat saya, sahabat karib saya.

Jadi dengan ini saya mempunyai kekuatan. Bukan sahaja kekuatan dari segi formal, tetapi kekuatan dari segi hubungan peribadi.

AS: Apakah kerana sejak dulu katanya Bapak adalah Ketua Pemuda UMNO juga?

NR: Ya, memang. Saya dulu bisa berucap berapi-api kerana saya Ketua Pemuda, tetapi sekarang ini kurang sedikit.

AS: Dan ini pengaruh juga terhadap kepimpinan Bapak sekarang di UMNO semasa Bapak jadi Ketua Pemuda?

NR: Ya, mereka ini, dulu mereka ini muda, sekarang mereka sudah jadi meningkat umur jadi walaupun kebanyakan mereka merasakan mereka masih muda lagi, tetapi hakikatnya umur sudah lanjut, saya pun, termasuk saya umur sudah lanjut. Dulu rambut saya hitam, sekarang sudah putih umpamanya.

Tapi semangat kita masih utuh, semangat kita masih kuat lagi sebab kita mempunyai agenda sebagai pemimpin yang dalam kerajaan kita mesti mempunyai agenda, agenda kita itulah yang mesti kita terjemahkan dalam bentuk perancangan, pelaksanaan kerana matlamat kesudahannya ialah mesti untuk menentukan kesejahteraan rakyat.

AS: Mengenai parti-parti opposisi bagaimana?

NR: Mereka tak dapat bersatu sebenarnya, sudah berpecah. Koalisi mereka pilihan raya yang lalu tidak kekal. Umpamanya PAS sudah keluar daripada coalition itu. Dan dalam pasukan mereka pun mereka mempunyai pelbagai kefahaman, dan mereka tidak setuju dari segi siapa yang sepatutnya jadi pemimpin utama mereka umpamanya, jadi dalam keadaan sedemikian mereka pada hakikatnya tidak merupakan alternatif yang viable kepada Barisan Nasional.

AS: Jadi di Malaysia, apa yang membuatkan agak rumit politik di Malaysia ini?

NR: Ini soal noise-level, itu sahaja, sebab di sini ada masing-masing yang cuba, mempunyai agenda peribadi masing-masing, itu yang jadi menyebabkan suasana itu, kalau dilihat dari luar itu seolah-olah kucar-kacir di Malaysia, tapi bila mereka lihat pada fundamentals-nya, di sini stabil sebab mereka tak mampu, tak boleh nak menukar kerajaan tanpa melalui proses demokrasi.

AS: Dengan Pak Mahathir sendiri bagaimana hubungan, sebab Bapak dulukan sangat penyokong Mahathir?

NR: Ya, selama 22 tahun lebih saya jadi penyokong setia kepada dia. Tapi dia tak ingat pada jasa, sumbangan saya selama 22 tahun, tapi saya ingat sebagai, secara personalitinya dia mahu control balik.

Pada saya, saya Perdana Menteri yang mendapat mandat daripada rakyat dan parti jadi saya harus mentadbir negara ini, menentukan dasar negara kita membuat keputusan berdasarkan pada kepimpinan, pada hemat saya apa yang terbaik setelah saya bincang dengan rakan-rakan saya dalam kabinet, dalam supreme council, majlis tertinggi, secara kolektif dan sebagainya.

Jadi saya bersandar pada prinsip itu, Jadi bila saya jadi Perdana Menteri, saya harus diberi ruang untuk mentadbir negara. Sama macam Dr. Mahathir waktu dia jadi Perdana Menteri, dia tak mahu orang mengganggu dia kalau tidak dia tidak akan terima nasihat.

Zaman dia, dia kata “You do it my way or no way”. Jadi saya, zaman saya, saya agak terbuka, saya terima pendapat. Tetapi saya tidak mahu mengetepikan prinsip.

Prinsipnya, saya adalah Perdana Menteri yang sah, dan saya tetap akan memimpin mengikut kepada pertimbangan saya yang terbaik untuk negara dan untuk rakyat.

AS: Jika dulu Bapak, di setiap kritis Pak Mahathir sepertinya, Pak Najib yang selalu support?

NR: Ya, dari dulu.

AS: Jika ada goyang terhadap Mahathir, pasti Bapak ada di situ?

NR: Dia hampir-hampir jatuh, ’87 hampir-hampir jatuh. Separuh daripada anggota parti tidak mahu kepada dia, menolak dia. Tapi kita tetap setia kepada dia, sebab itu dia boleh menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun.

AS: Bagi kita kelmarin, memang mengejutkan ketika langkah dia seperti itu apakah dia lupa pada partinya atau negaranya atau pada tujuan negaranya?

NR: Pada saya, kita mesti ada prinsip, moral prinsip dalam politik dalam hidup kita. Maknanya kalau kita tak ada apa-apa pun, ibaratnya tinggal seluar dalam pun, sekurang-kurangnya kita ada maruah diri.

Orang putih kata, “We must keep our dignity”. Jadi kalau kita korbankan prinsip, maka sejarah akan menghukum kita. Mereka akan tanya apa legasi kita, sejarah akan tanya apa legasi kita.

Kita patut memahami hakikat bahawa kepimpinan kita ini bukan akan dinilai hari ini sahaja. Tetapi sejarah akan menilai kita.

AS: Dengan Pak Lah sendiri macam mana?

NR: Hubungan baik, Pak Lah dia gentleman. Dia terima prinsip bahawa dia tidak lagi Perdana Menteri maka dia sokong saya sebagai pengganti dia. Walaupun saya ambil alih daripada jawatan dia, tapi dia tak ada perasaan iri hari, tak ada.

AS: Jadi di Malaysia, siapa sebenarnya yang ribut-ribut ini?

NR: Ribut-ribut ini daripada Pak Mahathir sahaja. Tiada orang lain.

AS: Dari segi opposisi juga tiada masalah, mereka terpecah-belah, di sisi UMNO juga solid, jadi ini hanya sekadar history dia sahaja mungkin?

NR: Ya, dia ada agenda dia. Dia mungkin ada sesuatu, mungkin kerana anak dia mungkin mahu diletakkan dalam kepimpinan negara, mungkin dia mahu kontrol polisi kerajaan, ada projek favoritnya yang tak ditunaikan dan sebagainya.

AS: Jadi kita optimis bahawa ke depan, Malaysia untuk perhubungan politik itu akan selesai dengan ‘noise-noisenya’?

NR: Kita ada kekuatan. Selagi kita ada kekuatan, insya-Allah, kerajaan hari ini akan kekal sampai pada pilihan raya di mana kita harus kembali kepada rakyat untuk menentukan sama ada kita akan dapat sokongan untuk dilanjutkan tempohnya, ataupun sebaliknya.

AS: Pak Najib akan maju lagi nanti?

NR: Sampai masanya akan terjawab. Tapi mandat, mandat, soalnya rekodnya, prestasinya dan sebagainya.

AS: Dan kelmarin di tangan Pak Najib, suara UMNO, dibanding dengan Pak Lah, cukup naik juga ya?

NR: Saya menentukan kesinambungan. Masing-masing, setiap pemimpin ada gayanya tersendiri. Pak Lah ada gayanya, saya pun ada gayanya tapi yang penting sekali ialah ada kemajuan.

AS: Sehubungan dengan akan makin solidnya Malaysia untuk maju, kira-kira persiapan Malaysia untuk masuk ke Masyarakat Ekonomi ASEAN ini bagaimana?

NR: Ya kita sudah pun jadi anggota kepada ASEAN sebagai sebuah economic community, dan bila tariff-nya sudah dimansuhkan, hampir, boleh dikatakan 86% secara keseluruhannya, bererti bahawa kita boleh sekarang ini menembusi pasaran ASEAN. Sebab itulah kita mesti galakkan, dari segi ‘mindset’ usahawan-usahawan kita supaya berfikir secara ‘regional’.

Dan saya juga di dalam bilateral dengan Indonesia, saya menggalakkan syarikat Malaysia untuk mencari peluang di Indonesia dan saya mahu syarikat Indonesia cari peluang untuk melabur di Malaysia.

Sebab sekarang ini kita, saya tengok ‘figures’, angka-angkanya, jumlah pelaburan Malaysia di Indonesia melebihi USD$15 bilion, tetapi bilangan Indonesian’s investment di Malaysia, USD$ 1.68 bilion.

Jadi maknanya masih jauh. Jadi kita mesti galakkan syarikat-syarikat Indonesia untuk melabur di Malaysia.

AS: Persiapan Malaysia sendiri untuk menyiapkan ‘small enterprise’ tadi bagaimana untuk menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN?

NR: Kita mesti bangunkan keupayaan mereka untuk bersaing. Jadi kemampuan mereka untuk cari modal, untuk mencari ‘networking’, ‘expertise’ apa semua itu, mestilah, proses ini, bantuan ini mestilah kita lakukan secara tersusun, sistematik. Ini kita lakukan melalui SMECorp umpamanya, melalui dana-dana lain yang kita tentukan.

AS: Jadi banyak bantuan?

NR: Ya banyak, dan saya co-ordinate, saya selaraskan sebab platform-nya, ‘small and medium enterprise development’ di Malaysia, saya pengerusikan.

AS: Dan ini akan masuk ke Indonesia juga? Kalau Indonesia kira-kira, investasi apa lagi yang akan masuk dari Malaysia?

NR: Kita mungkin, bidang plantation sudah maksimum, saya ingat mungkin dalam bidang infrastruktur, macam UE buat lebuh raya baru ini, pelabuhan, downstream, kalau tak boleh masuk bab hiliran, kita buat downstream, bukan upstream lagi tapi downstream dalam plantation banyak lagi sebab kita mesti ada value-add.

Saya berterima kasih dengan Pak Jokowi sebab kita dah berjaya menubuhkan CPOPC, Council for Palm Oil Producing Countries dan sejak CPOPC ini yang diterajui bersama oleh Malaysia dan Indonesia dalam masa yang begitu pantas, harga sawit sudah naik RM500-RM600 satu tan.

Jadi maknanya bila Malaysia-Indonesia bersatu, bekerjasama dengan erat, kejayaannya adalah kejayaan yang kita boleh kongsi bersama.

AS: Tapi inikan Pak, dari Eropah sendiri berusaha menghalang-halangi terus?

NR: Ya, tapi kalau kita berdua bertindak bersama, mereka gerun juga.

AS: Ini mungkin apa yang diharapkan Masyarakat Ekonomi ASEAN Pak ya, supaya ada bersatu untuk negosiasi?

NR: Ada bersatu, soalnya bukan siapa yang dapat lebih. Bukan Malaysia dapat lebih, Indonesia dapat lebih. Asalkan kedua-dua mendapat keuntungan. Itu mesti ada dalam ‘mindset’ kita

AS: Okay. Terima kasih Pak. Jadi kita istirehat dulu, untuk yang berikutnya. Tuan-puan kita kembali lagi ke selayang satu ini.

AS: Pemirsa, kami kembali lagi bersama Pak Najib. Pak Najib, inikan yang tadi kita mengomel ekonomi. Indonesia sebentar lagi, dan saat ini memang sangat banyak membangunkan infrastruktur. Mulai dari jalan tol, ada jalan tol di Sumatera dan kemudian juga ada keretapi di Trans-Sulawesi. Kemudian juga ada pelabuhan-pelabuhan yang memang dibangunkan di setiap pulau kerana Indonesia adalah pulau ini. Jadi rencana Malaysia untuk ikut masuk dalam investasi infrastruktur ini, ini bagaimana? Apakah akan melebihi China yang memangnya sangat agresif masuk ke Indonesia.

NR: Saya nampak Indonesia tidak mahu bergantung kepada satu buah negara saja. Ada kebijaksanaan Indonesia mempelbagaikan rakannya untuk dilibatkan dalam pembangunan infrastruktur dan Malaysia bersedia.

Kekuatan kita dalam bidang infrastruktur highway construction umpamanya yang kita sudah pun ada beberapa yang sudah pun dikendalikan syarikat Malaysia. Public housing umpamanya, saya tahu ada dua projek besar yang sedang dirundingkan bersama syarikat-syarikat di Malaysia. Dalam aspek power plant umpamanya, itu pun kita ada kekuatan. Dalam bidang telekomunikasi, mobile umpamanya kita ada kemampuan. Jadi mana kita ada kekuatan, kita bersedia untuk ambil bahagian termasuk pembangunan pelabuhan. Tetapi terserah kepada Indonesia, apa bentuk modelnya yang nak dipertimbangkan untuk Malaysia.

AS: Jadi memang kesiapannya untuk pembangunan memangnya begini ya? Di Malaysia sendiri adakah tidak ada kebergantungan dalam hal negara, untuk membangun?

NR: Tidak. Kita mesti pelbagaikan sumber-sumbernya walaupun tentu sekali sumber utama dari negara China. Tentu sekali, tetapi kita mesti melihat kepada sumber-sumber lain.

AS: Begini Pak, terkaitan dengan hubungan ekonomi ini juga. Kan dianggap misalnya hubungan reciprocal tadi. Misalnya Malaysia itu, bank Malaysia masuk ke Indonesia, bisa retail. Apakah, nanti ke depan, bank-bank Indonesia bisa juga retail di Malaysia?

NR: Bisa, bisa. Kita mahu galakkan bank Indonesia. Sebab banyak foreign banks ada di Malaysia, bank-bank asing di Malaysia. Jadi kita akan menggalakkan bank-bank Indonesia untuk masuk tapi berdasarkan pada kemampuan bank berkenaan. Dia mesti ada kekuatan kewangannya

AS: Mesti ada batas-batas minimumnya, baru boleh mereka untuk retail ya?

NR: Ya betul.

AS: Nah ini ertinya reciprocal itu akan dilakukan terus antara Malaysia dan Indonesia. Okay Pak, kita kan di Indonesia lagi heboh juga dengan namanya, masalah ikan Pak. Jadi masalah ikan, kita masuk ke masalah ikan la. Indonesia sangat menjaga pengambilan-pengambilan ikan secara penyeludupan, tapi memang kita tahu bukan negara Malaysia juga yang banyak, negara yang kita tahu memang sangat besar di sana yang mengambil itu. Jadi, langkah Malaysia bagaimana langkah mengantisipasi ini?

NR: Soal penguatkuasaan dan soal penentuan pensempadanan. Jangka panjang kita mesti menyelesaikan soal kawasan maritim, pensempadanannya. Misalnya Malaysia dan Indonesia kita belum sepenuhnya lagi. Walaupun tidak ada masalah yang agak serius tapi seelok-eloknya kita cari jalan untuk selesaikan pensempadanan maritim dan pada masa itu kita tingkatkan penguatkuasaan kita.

AS: Malaysia tidak ada masalah Pak dengan cara, misalannya menteri-menteri kami yang mengebom nelayan, perahu nelayannya itu. Malaysia ada masalah?

NR: Kita kena tengok dalam konteks apa yang dilakukannya sebab kalau apa-apa yang dilakukan oleh negara jiran kita, mungkin ada tuntutan untuk dilakukan yang sama juga. Tapi kita akan manage perkara ini supaya tidak timbul sensitiviti.

Soalnya kalau antara dua jiran ini, kita mesti jaga sensitiviti. Kalau kita jaga sensitiviti Indonesia, Indonesia jaga sensitiviti kita, jadi hubungan kita sentiasa aman dan tidak ada banyak masalah yang berbangkit.

AS: Dan kami melihat bahawa selama pemerintahan Bapak dengan Pak Jokowi saat ini memang tidak pernah ada ketegangan sama sekali?

NR: Tidak ada yang boleh dikatakan yang tak boleh kita atasi ataupun terlalu serius. Sebab kita selalu saling hubung-menghubungi. Saya pun telefon Pak Jokowi, Pak Jokowi pun telefon saya.

AS: Jadi itu hubungan langsung, Pak ya?

NR: Hubungan langsung. Saya pun dengan Pak JK sebab Pak JK pun Bugis saya pun Bugis, asalnya.

AS: Kemudian masalah ini Pak tadi, bahawa masalah asap yang ada kebakaran, apa lagi ia adalah korban terbesar terjadi kepada Indonesia, hingga asap itu menyebabkan kerugian besar dan mempengaruhi Malaysia juga terhadap bargain plantation antara Malaysia dan Indonesia itu terpengaruh juga.

NR: Kita mesti cari jalan sebab ikut kepada maklumat yang kita terima, punca yang paling besar sekali bukan plantation tetapi lebih kepada land clearing yang dilakukan secara tradisional. Pak Jokowi pun beritahu saya kesimpulan yang sama walaupun diakui tidaklah semudahnya. Land clearing secara slash and burn itu paling rendah dari segi kosnya berbanding dengan cara lain. Jadi mereka tidak ada kemampuan jadi untuk kita persalahkan mereka pun sukar juga. Dari segi realiti, economic reality. Tapi kita harus sedar bahawa impact daripada asap ini berat bagi ekonomi Malaysia, Singapura, dan juga kesan kepada masalah sosial dan sebagainya, masalah kesihatan dan sebagainya.

AS: Masalah perbatasan, masalah narkoba, narkotika dan sebagainya, bagaimana masalah antisipasi antara Malaysia dan Indonesia untuk masalah narkoba?

NR: Kita mesti tingkatkan kawalan pensempadanan. Kita sedang lakukan rejimen pensempadanan umpamanya, itu satu. Yang kedua kita mungkin gunakan teknologi seperti scanning machine dan sebagainya. Ketiga dari segi undang-undang. Saya tahu Pak Jokowi tegas dalam hal ini, maknanya siapa yang terlibat dalam hal pengedaran dadah harus dikenakan hukuman mati dan sebagainya. Malaysia pun kalau menggunakan dadah tidaklah, tetapi kalau mereka merupakan pengedar besar, mereka harus terima capital punishment.

AS: Indonesia akan cegah menaikkan tingkatan untuk pengelola yang mencegah narkoba ini kepada tingkatan Menteri juga nantinya. Dan ini, kira-kira apakah nantinya sudah ada hubungan juga?

NR: Ya sebab kita di bawah Kementerian Dalam Negeri (KDN) di sini. Di bawah penguatkuasaannya.

AS: Kemudian, ini masalah perbatasan lagi Pak, memang sangat banyak. Masalah TKI, inikan selalu jadi problem kerana ada yang gelap juga, ada yang rasmi juga. Ini bagaimana antisipasi Malaysia?

NR: Ini soal kawalan, sebab kita yang gelap ni, yang tanpa izin ni kita pun tak tahu berapa bilangannya. Ada yang kata satu juta, ada yang kata dua juta, ada yang kata lebih dari itu. Sebab itu sekarang ini, kita bekukan sementara waktu. Tetapi kita nak galakkan siapa mahu tenaga kerja asing, gunakan mereka yang sudah ada, yang gelap ini yang tanpa izin ini, supaya kita rehire, kita gunakan policy rehiring mereka yang ada di dalam negara kita.

Tetapi agak terlalu perlahan sangat proses ini, dan pengusaha-pengusaha kita termasuk mereka yang ada kilang seperti yang buat perabot, mereka yang ada plantation sudah mendesak bahawa mereka perlu ada access kepada pekerja asing dengan cara yang lebih mudah lagi. Ini sudah ada dalam pertimbangan kita, sebab kalau sebagai sebuah negara, sudah ada dua juta yang gelap ini, bilangan terlalu besar.

AS: Jadi bagaimana Pak, kerjasama dengan Indonesia supaya yang gelap ini bisa diputihkan. Kerana saya pernah ketemu dengan teman-teman TKI yang gelap itu bilang, mereka sebenarnya sudah hampir 10 tahun sudah 13 tahun tinggal di Malaysia. Sebenarnya mereka sudah mahu jadi legal.

NR: Mereka masuk secara legal, tetapi mereka jadi gelap sebab mereka overstay, mereka tak nak balik ke Indonesia. Sepatutnya selepas habis kontrak mereka balik lepas itu kalau mereka mahu masuk balik, mereka masuk secara legal. Tetapi mereka lebih minat untuk kekal di Malaysia mungkin sebab lebih mudah mencari rezeki. Mereka boleh berniaga, mereka boleh buka kedai masing-masing dan sebagainya. Jadi itu lah yang menjadi cabaran kepada kita. Maknanya mereka memilih untuk kekal di Malaysia.

AS: Hubungan budaya antara Malaysia dengan Indonesia yang dulu sempat juga ada ketegangan-ketegangan. Masalah claim lagu, claim ini, itu bagaimana ke depannya Pak?

NR: Sebenarnya budaya ini bukan milik negara, ia milik komuniti, masyarakat. Kebanyakan orang Melayu di sini asal-usul dari Indonesia, jadi mereka berhijrah ke Malaysia mereka akan bawa budaya Indonesia. Macam tarian kuda kepang di Johor, itu Jawa asalnya. Tetapi yang datang sini orang Jawa juga. Dia bawa dengan kuda kepangnya.

Jadi apakah wajar ini dijadikan isu? Ini bukan soal milik. Ini rakyat. Bukan milik negara tetapi milik rakyat. Jadi bila milik rakyat, Indonesia harus lihat satu kebanggaan bahawa ada rakyat Malaysia yang mempraktikkan budaya yang asal dari Indonesia.

AS: Pak Najib sendiri dari Bugis?

NR: Ya, saya dari Gowa. Saya punya famili, susur galur. Masih punya keluarga. Ada makam-makamnya

AS: Pak Najib juga katanya sering ke sana juga?

NR: Sering kesan. Saya sudah tiga kali ke sana.

AS: Dan hubungan kekeluargaan, keakraban cukup?

NR: Saya kenal-kenal begitu lah tetapi tidak begitu rapat sebab saya ini keturunan ke-11. Jadi sudah sekian lama.

AS: Okay Pak kita akan lanjut lagi setelah istirehat. Pemirsa kita akan kembali lagi selepas istirehat satu ini.

AS: Pemirsa, kami kembali lagi bersama Pak Najib. Pak Najib, tadi mengenai Gowa. Apakah hubungan Pak Najib dengan Pak JK ada hubungan keluarga juga?

NR: Hubungan dari tempat yang sama tetapi mungkin tidak ada lah secara langsung dengan keluarga. Tetapi sentimennya ada. Sentimen kuat, sentimen Bugisnya.

AS: Kata isteri Bapak juga asal dari Minang?

NR: Ini lah satu keanehannya, keunikannya. Isteri saya asal Minang, isteri Pak JK pun Minang juga. Jadi Minang dengan Bugis. Jadi satu kebetulan di situ. Dan bila anakanda saya berkahwin baru ini, isteri Pak JK menghantar rombongan dari Sulawesi untuk membantu dari segi adat orang Bugis ini. Jadi sebahagian daripada urusan perkahwinan itu kita buat cara orang Bugis buat.

AS: Bapak katanya hobi sekarang ini apa Pak? Hobi yang sering Bapak lakukan.

NR: Hobi saya, kalau ada masa yang lapang, saya suka baca buku, saya suka main golf ataupun exercise di dalam gym. Dan menonton TV kalau ada program sports, dokumentari.

AS: Katanya suka kucing, Pak?

NR: Kucing? Suka juga ya. Ada, ada. Di rumah ada banyak kucing

AS: Kita pingin tahu, Bapak dulu karier politik Bapak itu katanya ketika masuk parlimen usia 22 tahun?

NR: Ya saya masuk parlimen usianya 22 tahun. Waktu itu pada tahun 1976. Usia yang sangat muda.

AS: Dan katanya Menteri Besar yang termuda juga?

NR: Timbalan Menteri yang termuda dan Menteri Besar yang barangkali termuda.

AS: Bapak bagaimana membangun karier politik Bapak? Ertinya tahapan-tahapannya sampai Bapak bisa naik ke atas dan sangat cepat?

NR: Saya buat secara berperingkat-peringkat sebenarnya, saya tidak naik secara mendadak. Saya mula dari bawah, saya naik Timbalan Menteri, naik Menteri Besar, jadi Menteri dan pelbagai portfolio dulu sebelum jadi jawatan Timbalan Perdana Menteri dan Perdana Menteri.

Jadi setiap tahap, setiap takuk itu saya melangkah secara berperingkat-peringkat. Dan salah satu daripada keunikannya saya tidak pernah melawan sesiapa dalam politik, maknanya saya tidak pernah bertanding untuk mengalahkan sesiapa. Bila ada kekosongan baru saya menawarkan diri.

AS: Jadi tidak pernah bertarung politik?

NR: Tidak, tidak secara langsung untuk satu posisi, satu jawatan tidak. Tetapi jawatan seperti naib-naib presiden itu ada tiga jawatan, jadi bila bertanding enam itu saya antara enam yang bertanding.

AS: Dulu waktu jadi Timbalan itu berapa usia Bapak?

NR: 25 tahun.

AS: 25 tahun? Bapak tadi saya dapat khabar anggota kabinet termuda usia 40 tahun, kalah itu Pak ya! Umur 25 tahun sudah menjadi Menteri Timbalan. Dulu awalnya Menteri Timbalan apa Bapak?

NR: Tenaga Telekom dan Polsi. Selepas itu Timbalan Menteri Pelajaran, selepas itu Timbalan Menteri Kewangan, selepas itu baru jadi Menteri Besar Pahang satu penggal.

AS: Bagaimana keluarga mendukung Bapak untuk proses politik ini?

NR: Bonda saya memberi sokongan, doa dan restu. Walaupun dia tak ada lah mencampuri urusan, tetapi doa restu bonda itu besar maknanya. Dan dengan izin Allah saya dapat meneruskan kerjaya saya dan dapat memberi suatu kepuasan kepada diri saya lah. Sebab itulah saya terus berjuang dalam politik.

AS: Ayahnya Pak Najib juga katanya Perdana Menteri?

NR: Ayah saya Perdana Menteri yang kedua. Tetapi yang anehnya ayah saya tidak mahu saya menjadi orang politik, dia mahu saya menjadi seorang akauntan. Tetapi saya pilih untuk masuk universiti dan balik sini secara kebetulan bila ayahanda saya meninggal dunia timbul desakan untuk saya ambil alih tempatnya.

AS: Tetapi pengaruhnya besar Pak terhadap Bapak?

NR: Pengaruh dari segi kesedaran politik dan cara dia berpolitik, cara dia mentadbir negara dan sebagainya. Tetapi tidaklah secara langsung, maknanya bukanlah dirancang oleh ayahanda saya. Bukanlah dia kata “Awak mesti jadi ahli politik”. Tidak.

AS: Usia berapa ayahnya meninggal?

NR: 22 Tahun

AS: Oh di situ ya. Jadi ayah meninggal baru Bapak masuk politik? Jadi bukan gara-gara bukan kerana orang tua di kader?

NR: Tidak. Berbeza dengan setengah yang lain, bapa mereka ada untuk pastikan mereka naik. Saya tidak ada, saya semua bersandar kepada goodwill yang telah ditinggalkan Allahyarham Tun Razak, ayahanda saya. Sentimennya sebab dia disayangi rakyat. Jadi apabila saya masuk dalam politik, banyak yang menyokong Tun Razak dulu, menyokong saya juga.

AS: Kemudian Bapak jadi Ketua Pemuda ya? Usia berapa Pak?

NR: Saya jadi Ketua Pemuda, pada mula-mulanya saya Naib Ketua. Saya Ketua Pemuda apabila Anwar announce pada tahun 1987. Jadi maknanya umur saya 34 tahun masa itu.

AS: Jadi kader Bapak, banyak juga yang jadi ya? Kader-kader di Pemuda?

NR: Teman-teman saya yang menjadi anggota Menteri dan sebagainya, mereka merupakan saing-saing saya dalam politik. Jadi, ada yang berjaya ada yang tak berjaya dan sebagainya.

AS: Dan saya kelmarin ke kantor Bapak juga, dan saya lihat banyak anak muda. Emangnya apakah Bapak sangat senang membangun yang muda-muda itu?

NR: Ya, saya terpaksa groom yang muda sebab kita sebagai sebuah kerajaan, sebagai pemimpin, kita bertanggungjawab untuk menyediakan pelapis-pelapis yang bakal untuk menyandang jawatan-jawatan pada masa akan datang. Jadi, saya sudah umur 62 tahun. Maknanya saya pun kena bimbing generasi dalam 40 tahun, 50 tahun dan juga 30 tahun, 20 tahun. Jadi kita mesti sediakan kesinambungan dalam kepimpinan negara kita.

AS: Mimpi Pak Najib, bagaimana sebenarnya. Mimpi terhadap diri sendiri, mimpi untuk Malaysia mimpi untuk UMNO?

NR: Ada orang kata kalau mimpi itu tidak mengejutkan tak cukup besar mimpinya. Tapi mimpi saya, mimpi ialah untuk membawa negara kita ke arah sesuatu yang lebih baik lagi. Sebab saya anggap tanggungjawab saya sebagai pemimpin apabila saya mewarisi kepimpinan negara saya bertanggungjawab bawa ke peringkat yang lebih tinggi lagi.

Dan pengganti saya akan bawa ke tingkat yang lebih tinggi lagi. Jadi akan berlaku kesinambungan. Tidak ada soal siapa yang lebih hebat daripada yang lain tetapi kita mesti lihat ini sebagai satu continue, sebagai satu kesinambungan dalam perjuangan kita untuk bawa negara Malaysia, sebagai sebuah negara yang berjaya. Insya-Allah

AS: Untuk mimpi Bapak sendiri, untuk diri sendiri?

NR: Untuk diri saya sendiri, saya sudah sampai ke peringkat jadi Perdana Menteri. Tidak ada lebih lagi. Cuma sekarang ini adalah untuk saya tunaikan amanah ini. Amanah rakyat. Itu beban yang saya pikul. Amanah rakyat itu, saya dengan penuh rasa rendah diri, saya mahu lakukan yang terbaik, itu sahaja.

Dan saya harap satu hari nanti sejarah akan menilai bahawa saya telah pun melakukan yang terbaik untuk bangsa, agama dan negara.

AS: Terima kasih Pak Najib. Pemirsa kita sudah selesai dengan Pak Najib. Dan tadi dari perbincangan kita tahu bahawa Pak Najib ternyata membangun sebuah namanya Supertip bukan Superman. Ini menunjukkan bahawa Pak Najib memang membangun sebuah kaderisasi dalam teamnya sehingga nantinya kelihatan sejak muda dia membangun sebuah kader, dan semua orang kader-kadernya sekarang juga menempati posisi-posisi di pemerintahan. Dan nantinya, yang diharap oleh Pak Najib juga penggantinya adalah orang-orang yang akan menggantikan dia juga adalah orang-orang yang dia kader. Jadi bukan lah menghasilkan seorang Najib yang Superman tetapi adalah Pak Najib yang membangunkan sebuah Supertip. Terima kasih, Pak!